vvvag

vvvag
halo

Selasa, 16 November 2010

Symbian

Message Drive E untuk Symbian (Download)

Minggu, 05 September 2010

Santa Perawan Maria Bunda Penolong Abadi

oleh: P. William P. Saunders *
Bagaimanakah kisah yang melatarbelakangi lukisan Bunda Penolong Abadi?
~ seorang pembaca di Reston


Lukisan Bunda Penolong Abadi adalah sebuah ikon, dilukis di atas kayu dan tampaknya berasal dari sekitar abad ketigabelas. Ikon ini (kurang lebih 54 x 41,5 sentimeter) menggambarkan Bunda Maria, di bawah gelar “Bunda Allah,” menggendong Kanak-Kanak Yesus. Malaikat Agung St Mikhael dan Malaikat Agung St Gabriel, melayang di kedua pojok atas, memegang alat-alat Sengsara - St Mikhael (di pojok kiri) memegang tombak, bunga karang yang dicelupkan ke dalam anggur asam dan mahkota duri, sementara St Gabriel (di pojok kanan) memegang salib dan paku-paku. Tujuan dari sang pelukis adalah menggambarkan Kanak-Kanak Yesus menyaksikan penglihatan akan Sengsara-Nya di masa mendatang. Kegentaran yang dirasakan-Nya diperlihatkan melalui terlepasnya salah satu sandal-Nya. Namun demikian, ikon ini juga menyampaikan kemenangan Kristus atas dosa dan maut, yang dilambangkan dengan latar belakang keemasan (lambang kemuliaan kebangkitan) dan dari cara dengan mana para malaikat memegang alat-alat siksa, yaitu bagaikan memegang tanda kenang-kenangan yang dikumpulkan dari Kalvari pada pagi Paskah.

Dengan suatu cara yang amat indah, Kanak-kanak Yesus menggenggam erat tangan Bunda Maria. Ia mencari penghiburan dari BundaNya, sementara Ia melihat alat-alat sengsara-Nya. Posisi tangan Maria - keduanya memeluk Kanak-Kanak Yesus (yang tampak bagaikan seorang dewasa kecil) dan memberikan-Nya kepada kita - menyampaikan realita akan inkarnasi Tuhan kita, bahwa ia adalah sungguh Allah yang juga menjadi sungguh manusia. Dalam ikonografi, Bunda Maria di sini digambarkan sebagai Hodighitria, yaitu dia yang menghantar kita kepada sang Penebus. Ia adalah juga Penolong kita, yang menjadi perantara kita kepada Putranya. Bintang yang terlukis pada kerudung Maria, yang terletak di tengah atas dahinya, menegaskan peran Maria dalam rencana keselamatan baik sebagai Bunda Allah maupun Bunda kita.

Menurut tradisi, seorang saudagar mendapatkan ikon Bunda Penolong Abadi dari pulau Krete dan mengirimkannya ke Roma dengan kapal laut menjelang akhir abad kelimabelas. Dalam perjalanan, mengamuklah suatu badai dahsyat, yang mengancam nyawa mereka semua yang berada dalam kapal. Para penumpang bersama awak kapal berdoa memohon bantuan Bunda Maria, dan mereka diselamatkan.

Begitu tiba di Roma, sang saudagar yang menghadapi ajal, memerintahkan agar lukisan dipertontonkan agar dapat dihormati secara publik. Sahabatnya, yang menahan lukisan tersebut, menerima perintah berikutnya: dalam suatu mimpi kepada gadis kecilnya, Bunda Maria menampakkan diri dan menyatakan keinginannya agar lukisan dihormati di sebuah gereja antara Basilika St Maria Maggiore dan St Yohanes Lateran di Roma. Sebab itu, lukisan ditempatkan di Gereja St Matius, dan kemudian terkenal sebagai “Madonna dari St Matius.” Para peziarah berduyun-duyun datang ke gereja tersebut selama tiga ratus tahun berikutnya, dan rahmat berlimpah dicurahkan atas umat beriman.

Setelah pasukan Napoleon menghancurkan Gereja St Matius pada tahun 1812, lukisan dipindahkan ke Gereja St Maria di Posterula, dan disimpan di sana hingga hampir 40 tahun lamanya. Di sana, lukisan itu kemudian diabaikan dan dilupakan.

Oleh karena penyelenggaraan ilahi, lukisan diketemukan kembali. Pada tahun 1866, Beato Paus Pius IX mempercayakan lukisan kepada kaum Redemptoris, yang baru saja mendirikan Gereja St Alfonsus, tak jauh dari St Maria Maggiore. Semasa kanak-kanak, Bapa Suci berdoa di hadapan lukisan ini di Gereja St Matius. Beliau memerintahkan agar lukisan dipertontonkan kepada publik dan dihormati; beliau juga menetapkan perayaan Santa Perawan Maria Bunda Penolong Abadi pada hari Minggu sebelum Hari Raya Kelahiran St Yohanes Pembaptis. Pada tahun 1867, ketika lukisan sedang dibawa dalam suatu perarakan yang khidmad melalui jalan-jalan, seorang kanak-kanak disembuhkan secara ajaib, yang pertama dari banyak mukjizat yang kemudian dicatat sehubungan dengan Bunda Penolong Abadi.

Hingga hari ini, Gereja St Alfonsus mempertontonkan ikon Bunda Penolong Abadi dan menyambut segenap peziarah yang datang untuk berdoa. Kiranya setiap kita tidak pernah ragu untuk memohon bantuan doa dan perantaraan Bunda Maria kapan saja, teristimewa pada masa kesesakan.

* Fr. Saunders is pastor of Our Lady of Hope Parish in Potomac Falls and a professor of catechetics and theology at Christendom's Notre Dame Graduate School in Alexandria.
sumber : “Straight Answers: Icon Invokes Mary's `Perpetual Help'” by Fr. William P. Saunders; Arlington Catholic Herald, Inc; Copyright ©2006 Arlington Catholic Herald. All rights reserved; www.catholicherald.com
Diperkenankan mengutip / menyebarluaskan artikel di atas dengan mencantumkan: “diterjemahkan oleh YESAYA: www.indocell.net/yesaya atas ijin The Arlington Catholic Herald.”

Jumat, 03 September 2010

Santo - Santa 10 Agustus

Santo Laurensius, Martir

Laurensius termasuk salah satu dari ketujuh diakon agung yang bekerja membantu Sri Paus di Roma. Oleh Paus Sixtus II (257-258), Laurensius ditugaskan mengurus harta kekayaan Gereja dan membagi-bagikan derma kepada para fakir miskin di seluruh kota Roma. Ia juga melayani Sri Paus dalam setiap upacara keagamaan. Ketika Sri Paus Sixtus II ditangkap oleh serdadu-serdadu Romawi, Laurensius bertekad menemani dia sampai kematiannya. Kepada Paus, ia berkata: "Aku akan menyertaimu kemana saja engkau pergi. Tidaklah pantas seorang imam agung Kristus pergi tanpa didampingi diakonnya." Sixtus terharu mendengar kata-kata Laurensius itu. Lalu ia berkata: "Janganlah sedih dan menangis, anakku! Aku tidak sendirian. Kristus menyertai aku. Dan engkau, tiga hari lagi, engkau akan mengikuti aku ke dalam kemuliaan surgawi".

Ramalan Sixtus itu ternyata benar-benar terjadi. Prefek kota Roma, yang tahu bahwa Gereja mempunyai sejumlah besar kekayaan, mendapat laporan bahwa Laurensius-lah yang mengurus semua kekayaan itu. Karena itu, Laurensius dihadapkan kepada penguasa Roma itu. Laurensius dibujuk agar secepatnya menyerahkan semua kekayaan Gereja itu kepada penguasa Roma. Dengan tenang Laurensius menjawab: "Baiklah, tuan! Dalam waktu tiga hari akan kuserahkan semua kekayaan ini kepadamu". Laurensius dibiarkan kembali ke kediamannya.

Ia segera mengumpulkan orang-orang miskin dan membagi-bagikan kekayaan Gereja kepada mereka. Di bawah pimpinannya, orang-orang miskin itu berarak menuju kediaman Prefek Roma. Kepada penguasa Roma itu, Laurensius berkata: "Tuanku, inilah harta kekayaan Gereja yang saya jaga. Terimalah dan periharalah mereka dengan sebaik-baiknya."

Tindakan dan kata-kata Laurensius ini dianggap sebagai suatu olokan dan penghinaan terhadap penguasa Roma. Karena itu, ia ditangkap dan dipanggang hidup-hidup di atas terali besi yang panas membara. Laurensius tidak gentar sedikitpun menghadapi hukuman ini. Setelah separuh badannya bagian bawah hangus terbakar, ia meminta supaya badannya dibalik sehingga seluruhnya bisa hangus terbakar. "Sebelah bawah sudah hangus, baliklah badanku agar seluruhnya hangus!" katanya dengan sinis kepada para algojo yang menyiksanya. Laurensius akhirnya menghembuskan nafasnya di atas pemanggangan itu sebagai sekorang ksatria Kristus.
Kisah kemartirannya kita ketahui dari tulisan-tulisan Santo Agustinus. Di sana dikatakan bahwa orang-orang yang berdoa dengan perantaraan Laurensius terkabul doanya. "Karunia-karunia kecil diberikan kepada orang-orang yang berdoa dengan perantaraan Laurensius supaya mereka terdorong untuk memohon karunia yang lebih besar, yaitu cinta kasih kepada sesama dan kesetiaan kepada Kristus" demikian kata Santo Agustinus dalam salah satu tulisannya.

Sumber : http://www.imankatolik.or.id/kalender/10Agu.html

Santo Laurensius


"Tuan, inilah harta karun Gereja."

Jika kita sedang merasa uring-uringan terhadap sesuatu yang mengganggu kita, baiklah kita mohon bantuan St. Laurensius agar ia mendoakan kita dan membantu kita agar tetap sabar dalam menanggung pencobaan. Siapakah St. Laurensius?
Laurensius hidup pada abad ketiga. Ia adalah salah seorang dari ketujuh Diakon Roma di bawah Paus St. Sixtus II. Mereka bertugas untuk memberikan bantuan kepada fakir miskin. Pada masa itu, umat Kristiani mengalami penganiayaan hebat dalam pemerintahan Kaisar Valerian. Kaisar memerintahkan agar Paus St. Sixtus II beserta keenam diakon lainnya dijatuhi hukuman penggal, sehingga tinggallah Laurensius seorang diri. Sementara Paus digiring ke tempat hukuman mati, Laurensius mengikutinya sambil menangis, “Bapa, mengapa engkau pergi meninggalkan aku?” Paus menjawabnya, “Aku tidak meninggalkan engkau, anakku. Tiga hari lagi engkau akan bersamaku.”

Laurensius amat gembira karena ia juga akan diperbolehkan menerima piala kemartiran. Laurensius membagi-bagikan semua uang yang masih ada padanya kepada mereka yang membutuhkan. Ia bahkan juga menjual bejana-bejana berharga milik Gereja dan membagikan uangnya kepada mereka yang miskin papa.

Cornelius Saecularis, yang pada waktu itu menjabat sebagai penguasa Roma, mengira bahwa Gereja menyimpan suatu harta karun yang tersembunyi. Maka Cornelius memanggil Laurensius dan berkata kepadanya, “Aku tahu bahwa menurut ajaran kalian, kalian harus menyerahkan kepada kaisar segala milik kaisar. Allah-mu tidak membawa uang ke dunia ketika Ia datang, Ia hanya membawa ajaran-Nya. Jadi, berikanlah uangnya kepada kami, kalian boleh menyimpan ajaran-Nya.” Cornelius juga berjanji akan membebaskan Laurensius jika saja ia mau menyerahkan seluruh kekayaan Gereja kepada kaisar. Laurensius menyanggupi permintaan Cornelius. Ia minta diberi waktu tiga hari untuk mengumpulkan seluruh harta Gereja.

Maka, pergilah Laurensius menjelajahi kota selama tiga hari untuk mengumpulkan orang-orang yang sakit, fakir miskin, jompo, janda serta para yatim piatu. Pada hari yang ketiga ia membawa mereka semua ke hadapan penguasa Roma, katanya, “Tuan, inilah harta karun Gereja!”

Penguasa Roma itu menjadi sangat murka. Dalam amarahnya ia memerintahkan agar Laurensius dijatuhi hukuman mati secara perlahan dan kejam. Laurensius diikatkan pada panggangan besi raksasa yang dipanaskan di atas api yang kecil sehingga api memanggang daging tubuhnya secara perlahan-lahan. Laurensius memang terbakar, tetapi bukan oleh api, melainkan oleh rasa cinta yang amat mendalam kepada Tuhan. Oleh karena itu, Laurensius menjalani siksaannya dengan ketabahan yang mengagumkan. Tuhan juga memberinya kekuatan dan sukacita yang luar biasa, hingga Laurensius masih sempat bercanda, “Balikkan tubuhku,” katanya kepada algojo, “yang sebelah sini sudah matang!”

Kemudian, ”Ya, sudah cukup matang sekarang!” Sementara Laurensius terbaring sekarat, wajahnya memancarkan sinar surgawi. Laurensius berdoa agar penduduk kota Roma bertobat dan berbalik kepada Yesus dan semoga iman Katolik menyebar ke seluruh dunia. Usai mengucapkan doanya, Laurensius pergi menjumpai Yesus, Paus Sixtus dan semua para kudus di surga.

Keberanian serta ketabahan Laurensius menyentuh banyak orang sehingga banyak penduduk Roma yang akhirnya bertobat. St. Laurensius wafat pada tanggal 10 Agustus tahun 258. Pestanya dirayakan setiap tanggal 10 Agustus. Demi menghormatinya, Kaisar Konstantinus membangun sebuah basilika yang indah. Nama St Laurensius ada di antara para kudus Dalam Doa Syukur Agung Pertama dalam Misa.


"Yesus, tolonglah aku untuk mengasihi semua anggota keluargaku setiap hari, sehingga aku dapat mengasihi keluarga-Mu, yaitu Gereja!"

Diperkenankan mengutip / menyebarluaskan artikel di atas dengan mencantumkan: “disarikan dan diterjemahkan oleh YESAYA: www.indocell.net/yesaya”

Hari Raya St. Yosef, Suami Santa Perawan Maria

Hari raya ini dibuat untuk menghormati St. Yosef, Suami Santa Perawan Maria. Suatu hari raya penting untuk melihat peranan Santu Yosef dalam sejarah kesalamatan umat manusia. Perikop yang digunakan untuk perayaan ini diambil dari kisah asal usul dan kelahiran Yesus, Juruselamat kita. Penginjil Mateus menempatkan kisah ini untuk menunjukkan betapa St. Yosef mempunyai peranan penting dalam menjaga kesinambungan garis keturunan raja dalam diri Yesus. Dengan itu identitas Yesus sebagai raja mempunyai dasar ketika dilihat dari garis keturunannya.

Berkenaan dengan hari raya St. Yosef ini, perikop ini menunjuk sisi lain dari pribadi St. Yosef sebagai seorang yang memiliki jiwa besar untuk masuk dalam satu urusan yang sama sekali ia tidak ketahui atau malah melampaui daya pikirnya. Dia mesti menerima seorang anak yang bukan hasil perkawinan manusiawi dengan Maria. Menjaga citra Allah yaitu manusia baru yang hadir walau bukan merupakan hasil dari kehendak sendiri merupakan nilai tinggi dari pribadi St. Yosef. Sebab hal ini membawa banyak konsekuensi lanjutan.

Menjaga, memelihara dan menjamin keberlangsungan hidup dari manusia baru merupakan tantangan baru untuk kita pada masa sekarang. Hal ini disebabkan oleh sekian banyak peristiwa yang menunjukkan bahwa manusia, gambaran Allah, diinjak-injak martabatnya. Malah lebih sedih lagi dimusnahkan secara keji. Peristiwa-peristiwa tersebut yang hampir setiap hari dilaporkan terjadi di mana-mana mengundang kita untuk melihat dalam diri St. Yosef inpirasi, kekuatan untuk mengambil tindakan nyata melindungi dan menjamin hidup sekian banyak manusia terutama yang lemah dan tak berdaya.

Masa puasa menjadi kesempatan juga untuk memurnikan kembali arah hidup kita. Kita diajak untuk terus menerus menempatkan nilai penghargaan atas martabat manusia sebagai nilai yang patut kita perjuangkan. Mulai dalam keluarga, kelompok basis sampai pada tingkat yang paling luas: masyarakat dunia.

Sumber : http://santoantonius.blogspot.com/

St Yohanes Baptis Maria Vianney

Santo Pelindung Para Imam Seluruh Dunia
St. Yohanes Maria Vianney

“Bagaikan seekor merpati putih yang elok muncul dari tengah-tengah air dan datang mengebaskan sayap-sayapnya di atas tanah, demikianlah Roh Kudus muncul dari samudera kesempurnaan ilahi yang tak terhingga dan terbang melayang di atas jiwa-jiwa yang murni guna mencurahkan minyak kasih ke atas mereka. Roh Kudus beristirahat dalam suatu jiwa yang murni bagaikan di atas pembaringan dari bunga-bunga mawar. Dari suatu jiwa di mana Roh Kudus tinggal, memancarlah harum semerbak, bagaikan harum pohon anggur kala sedang berbunga.”
~ St Yohanes Maria Vianney

1. MASA KECIL
2. PERJUANGAN MENJADI IMAM
3. IMAM DARI ARS
4. KEDALAMAN KASIHNYA BAGI KRISTUS DAN BAGI JIWA-JIWA
5. SAKRAMEN TOBAT
6. EKARISTI: MEMPERSEMBAHKAN MISA, KOMUNI KUDUS DAN ADORASI

Tanggal 9 Februari 1818, seorang imam muda dengan penuh semangat berjalan sepanjang suatu jalanan sempit yang menghantarnya ke sebuah desa bernama Ars di Perancis Selatan. Ars akan menjadi parokinya, dan ia akan menjadi imamnya. Ketika hampir tiba, ia berlutut untuk berdoa, dan sementara ia berdoa, suatu pikiran yang aneh terlintas di benaknya, “Paroki ini tidak akan cukup menampung banyaknya orang yang akan berkunjung ke sini.”

Sungguh, suatu nubuat yang aneh. Tetapi, mengapakah orang hendak datang ke Ars? Pada waktu itu Ars adalah suatu daerah yang kumuh: 40 rumah dari tanah liat tersebar di suatu lembah, di mana suatu aliran sungai kecil mengalir perlahan. Gereja sangat payah keadaannya dengan sebuah pekuburan tak terawat di belakangnya. Penduduk di sana hanyalah para petani biasa yang acuh tak acuh terhadap iman Katolik, dan menghabiskan waktu luang mereka dengan minum-minum dan bergosip.

Walau demikian, Ars akan segera menjadi terkenal, sebab Tuhan telah mengirimkan rahmat-Nya dengan mengutus imam muda ini.

Sang imam menerima tantangan yang terbentang di hadapannya. Revolusi Perancis telah meninggalkan tanda-tanda neraka: rasionalisme dan ketidakpedulian terhadap agama; tetapi ia akan segera membangunkan penduduknya dari kelesuan dengan mewartakan kebenaran keselamatan.

Siapakah gerangan imam utusan Tuhan ini?


MASA KECIL

Yohanes Baptis Maria Vianney dilahirkan pada tanggal 8 Mei 1786 di Dardilly, sebuah dusun dekat Lyons, Perancis, dalam sebuah keluarga petani sederhana. Rumah keluarga Vianney yang terletak di antara perkebunan anggur yang indah itu telah dikenal orang dari generasi ke generasi sebagai rumah orang-orang miskin, sebagai wisma para pengemis yang berkelana. Pada tahun 1770, St Yosef Labrè merupakan salah seorang dari para pengemis itu.

Orangtua Yohanes Maria adalah Matius dan Maria Vianney. Matius adalah seorang yang saleh dan amat jujur dalam abad di mana korupsi merajalela di Perancis; Maria menonjol dalam keutamaan-keutamaan kelemah-lembutan dan kasih sayang yang memancar dari lubuk hatinya yang terdalam, sungguh pantas menjadi ibu seorang kudus.

Bahkan sebelum kelahiran St Yohanes Maria, sulung dari enam bersaudara, kerapkali sang ibu mempersembahkan calon putranya itu kepada Tuhan dan Bunda Maria; berikrar janji secara rahasia untuk mempersembahkannya di altar Tuhan. Bidan yang melayani persalinannya berseru, “Sungguh, entah anak ini akan menjadi seorang kudus besar atau seorang penjahat besar.”

Usianya baru delapanbelas bulan ketika Yohanes Maria telah belajar mengatupkan kedua tangan mungilnya dalam doa dan mengucapkan nama Yesus dan Maria. Maria Vianney akan membangunkan anak-anaknya setiap pagi, agar ia dapat memastikan mereka mempersembahkan hati mereka kepada Tuhan. Kesalehan ibunya tertanam dalam hatinya.

Pada masa kanak-kanak Yohanes Maria, karena anti-klerus, anti-gereja dari Revolusi Perancis yang pecah pada tahun 1789, para imam yang tidak menandatangani sumpah setia kepada negara, dibuang dalam pengasingan. Sebagian imam terpaksa hidup dalam persembunyian, jika tertangkap, guillotine (=hukuman pancung) telah menanti. Segera saja pintu-pintu gereja di Dardilly disegel dan paraktek iman Katolik dilarang oleh pemerintah.

Tetapi, di Lyons masih ada sekitar 30 orang imam yang setia kepada Roma, yang terus melayani sakramen-sakramen secara sembunyi-sembunyi, dengan taruhan nyawa mereka. Keluarga Vianney, tidak saja memegang teguh iman mereka selama masa penganiayaan ini, melainkan sesungguhnya semakin diperteguhlah iman mereka karenanya. Keluarga Vianney tidak pernah mau berhubungan dengan imam-imam yang bersumpah setia kepada konstitusi Perancis, yang anti-Gereja; pun mereka tidak mengijinkan anak-anak mereka belajar di sekolah-sekolah negeri, meskipun hukuman berat dikenakan terhadap mereka yang tidak menyekolahkan anak-anak mereka. Sebaliknyalah, mereka terus mendaraskan doa-doa harian dan mengajarkan katekese di rumah. Sekali waktu, seorang imam yang setia kepada Roma akan datang untuk mempersembahkan Misa secara sembunyi-sembunyi. Dalam situasi seperti itu, Yohanes Maria harus menerima Komuni Pertamanya secara sembunyi-sembunyi kala usianya 13 tahun.

Kejahatan Revolusi Perancis, yang menyebabkan penyelewengan begitu banyak imam, menanamkan rasa ngeri akan dosa dalam diri Yohanes Maria, sekaligus semangat yang berkobar untuk menjadi seorang yang saleh. Ia biasa berkata, “Oh, andai aku seorang imam, aku akan berjuang untuk memenangkan sebanyak mungkin jiwa-jiwa bagi Tuhan.”


PERJUANGAN MENJADI IMAM

Pada tahun 1799 Napoleon Bonaparte menjadi penguasa absolut Perancis. Ia memerdekakan Gereja, sehingga Misa Kudus kembali dapat dirayakan secara umum dan Tuhan kita dalam Sakramen Mahakudus dapat ditahtakan di altar. Yohanes Maria segera saja setia mengadakan kunjungan-kunjungan kepada Sakramen Mahakudus. Penggembala domba yang telah menjadi seorang pemuda berusia 18 tahun itu merasa mantap untuk menjawab panggilan hatinya menjadi seorang imam. Sungguh sayang, Matius tidak mengijinkan putranya masuk seminari; tidak akan mampu ia membiayai sekolah putranya, lagipula ia sudah semakin tua dan membutuhkan tenaga Yohanes Maria untuk bekerja di pertanian. Sia-sia saja Maria memohon kepada suaminya. Sepanjang waktu itu, St Yohanes menyimpan semuanya dalam hati, menyerahkan diri sepenuhnya kepada kehendak Allah yang kudus.

Pada tahun 1806, Abbè Balley, salah seorang dari dua imam yang paling berpengaruh dalam keluarga Vianney, membuka sebuah sekolah kecil di pastoran di Ecully, guna mempersiapkan anak-anak lelaki untuk panggilan imam. Matius setuju dan memperbolehkan Yohanes belajar di sana. Tetapi, pada awalnya Abbè Balley enggan menerima Yohanes Maria, sebab pendidikannya tidak memadai, ia hanya tahu membaca dan menulis, itu saja; pula usianya sudah sembilanbelas tahun. Yohanes yakin akan panggilannya, jadi ia mendesak; Abbè Balley akhirnya berubah pendirian setelah ia mengetahui betapa banyak Yohanes mengenal kisah para kudus. Pada tahun 1807, Yohanes Maria menerima Sakramen Penguatan dan menambahkan Baptis dalam namanya.

Belum lama belajar di seminari, setahun kemudian muncul halangan berikutnya. Napoleon Bonaparte sangat membutuhkan tenaga prajurit, jadi, meski sebenarnya bebas dari wajib militer, Yohanes Maria bersama para seminaris lainnya dipanggil untuk masuk dinas militer. Mereka diperintahkan untuk melaporkan diri ke markas di Loyons. Tetapi, dua hari setelah menerima instruksi, ia sakit dan harus dirawat di rumah sakit sehingga teman-temannya meninggalkannya. Pada tanggal 5 Januari 1809, sementara masih dalam taraf penyembuhan, ia telah diperintahkan untuk melapor di Roanne untuk suatu wajib militer keesokan harinya. Teman-teman seperjalanan meninggalkan Yohanes Maria, karena ia bersikeras singgah terlebih dahulu di gereja untuk berdoa. Ia berusaha menyusul mereka di Renaison, walau peralatan militer yang ada padanya hanyalah sebuah ransel.

Sepanjang perjalanan, Yohanes berdoa rosario. Ketika mendekati pegunungan Le Forez, hari telah siang; karena kecapaian, ia berhenti untuk beristirahat, bertanya-tanya dalam hati di manakah ia akan dapat menemukan tempat berteduh dalam musim dingin seperti ini. Sekonyong-konyong, muncul seorang yang menyebut diri sebagai Guy. Guy memungut ransel Yohanes dan menghantarnya lewat naik ke suatu jalan pegunungan ke sebuah gubug dekat dusun Les Noës yang terpencil. Keesokan harinya Yohanes Maria beranggapan bahwa Guy pastilah salah seorang pelarian dari dinas militer yang banyak bersembunyi di hutan-hutan dan bukit-bukit. Jika berteman dengan Guy, ia khawatir akan dianggap seorang pelarian juga. Maka, setelah mempertimbangkan situasi, Yohanes melaporkan diri kepada ketua komunitas di sana. Tuan Fayot adalah seorang yang peramah dan bijaksana; ia menjelaskan kepada Yohanes bahwa secara teknis ia sudah seorang pelarian, dan menasehatkan yang terbaik baginya adalah tinggal di pengasingan di mana ia berada sekarang. Tuan Fayot memberikan tumpangan kepada Yohanes di rumah sepupunya, seorang janda yang baik hati, di mana Yohanes tinggal dalam persembunyian di kandang selama 14 bulan lamanya. Sebagai ungkapan terima kasih, Yohanes memberikan pelajaran kepada anak-anak sang janda. Beberapa kali Yohanes nyaris tertangkap oleh militer, satu kali bahkan ia merasakan ujung pedang di antara tulang-tulang rusuknya sementara pedang dihunuskan ke tumpukan jerami, di mana ia bersembunyi.

Sungguh beruntung, pada tahun 1810, sehubungan dengan pernikahannya dengan puteri bangsawan Marie-Louise, Bonaparte memberikan amnesti umum kepada semua pelarian; dengan demikian, Yohanes Maria bebas pulang ke rumah. Bulan Februari, di tengah kebahagiaan pulangnya putra kesayangan, Maria Vianney meninggal dunia. Sejak itu, St Yohanes Maria Vianney tidak lagi memiliki keterikatan duniawi apapun. Usianya sekarang sudah 24 tahun.

Tahun berikutnya Yohanes Maria menerima Tonsura (= upacra pemangkasan rambut calon imam sebelum menerima tahbisan rendah; upacara ini dihapuskan sejak 1972), kemudian belajar filsafat setahun lamanya di seminari menengah di Verrières. Ketika kembali di seminari, Yohanes Maria mempersembahkan diri kepada Bunda Maria, mempercayakan diri sepenuhnya ke dalam tangan-tangan kudusnya, mempersembahkan segala perbuatan-perbuatan baiknya di masa lampau, masa sekarang, dan masa mendatang, ke dalam perlindungan keibuannya, dengan cara seperti yang diajarkan oleh St. Louis de Montfort, seorang santo besar Perancis yang amat berpengaruh dalam memelihara iman umat di wilayahnya selama masa penganiayaan.

Pada tahun 1813, Yohanes Maria melanjutkan studinya di seminari tinggi di Lyons. Sejak itu ia dikenal sebagai Abbè Vianney, sebab ia telah menerima Tonsura tahun sebelumnya. Di antara 250 seminaris yang ada di sana, Abbè Vianney terkenal karena laku tapa, silih, kerendahan hati dan permenungannya yang mendalam. Tetapi, dalam bidang akademis ia amat lemah; ia sulit sekali belajar dan menghafal. Walau telah berjuang sekuat tenaga, ia tidak pernah berhasil menguasai bahasa Latin; sebab itu Abbè Vianney dijuluki sebagai “seminaris paling bodoh, namun paling saleh di Lyons”. Enam bulan kemudian, yang berwenang terpaksa harus mengeluarkannya dari seminari sebab pengetahuan akademisnya sungguh buruk.

Nyaris putus asa, Abbè Vianney mendengar suatu suara yang menghiburnya untuk tidak bersedih hati, sebab suatu hari kelak ia akan sungguh menjadi seorang imam. Abbè Balley juga tak hendak menyerah, ia secara privat membimbing Abbè Vianney dan segera mengirimnya kembali untuk mengikuti ujian tahbisan rendah dan diakonat. Kali ini, ujian diberikan dalam bahasa Perancis dan ia berhasil lulus; sesungguhnya para penguji mencatat bahwa ia “memberikan jawaban-jawaban yang sungguh bagus serta memuaskan....”

Kesalehan Yohanes Maria Vianney terdengar juga oleh Bapa Uskup. Beliau bertanya, “Apakah ia berdevosi kepada Bunda Maria? Apakah ia setia mendaraskan rosario? Apakah ia sungguh seorang teladan kesalehan? Baguslah jika demikian! Aku memanggilnya untuk datang dan ditahbiskan! Gereja tidak hanya membutuhkan imam-imam yang terpelajar, tetapi, terlebih lagi, imam-imam yang saleh;” demikian Uskup, “rahmat Tuhan akan melakukan selanjutnya.”

Akhirnya, pada tanggal 2 Juli 1814, pada pesta SP Maria Mengunjungi Elisabet, Abbè Vianney ditahbiskan sebagai subdiakon dan pada tanggal 12 Agustus 1815, ia ditahbiskan menjadi imam untuk selamanya. Pada mulanya, karena pengetahuannya dianggap tidak mencukupi, yang berwenang tidak memperkenankan P Vianney melayani Sakramen Pengakuan Dosa; tetapi ternyata Tuhan suka bergurau juga, sebab tak lama lagi ia akan harus melayani pengakuan dosa hingga 18 jam dalam sehari!

P Vianney ditugaskan sebagai imam pembantu P Balley di Ecully hingga pembimbingnya itu wafat pada tahun 1817. Awal tahun 1818, P Vianney ditugaskan sebagai imam paroki sebuah dusun kecil Ars-en-Dombes yang berpenduduk 230 jiwa. Ia mengabdi di sana selama 41 tahun lamanya, dan buahnya sungguh luar biasa!


IMAM DARI ARS

“Suatu hari di musim semi, aku sedang dalam perjalanan mengunjungi seorang yang sakit; semak dan perdu dipenuhi kawanan burung-burung kecil yang bernyanyi sepuas hati. Aku menikmati kicauan mereka, dan lalu berkata kepada diriku sendiri, `Burung-burung kecil yang malang, kalian tidak tahu apa yang kalian lakukan. Sungguh malang! Kalian menyanyikan pujian bagi Tuhan!”
~ St Yohanes Maria Vianney

Tugasnya sebagai imam paroki di Ars sungguh sulit: dibutuhkan beberapa tahun untuk menutup kedai-kedai minum, delapan tahun untuk menghentikan aktivitas perdagangan di hari Minggu, dan duapuluh lima tahun untuk membuat masyarakat di sana berpakaian sopan dan berhenti berdansa-dansi dengan tidak sopan. Tak henti-hentinya ia berdoa bagi para pendosa, juga menanggung banyak penderitaan bagi mereka. “Menderita dengan penuh kasih, adalah tidak lagi menderita,” katanya.

Pada mulanya, sekedar karena rutinitas belaka, penduduk desa akan datang untuk merayakan Misa pada hari Minggu, dan selesai sudah. Bahkan alasan-alasan yang paling remeh sekalipun sudahlah cukup bagi mereka untuk absen dari Misa. Hanya pada hari-hari Minggu saja P Vianney mendapatkan kesempatan untuk memperbaiki hidup mereka pada umumnya. Sebab itu, pada hari-hari lain dalam pekan, P Vianney akan mengunjungi pertanian-pertanian dan pondok-pondok ketika orang-orang sedang beristirahat untuk makan siang. Ia akan berdiri, bersandar di pinggiran pintu sambil berbicara kepada mereka mengenai pertanian. Tetapi, selalu saja, sebelum pergi ia berhasil mengalihkan pembicaraan ke surga. Sesudah itu, ia akan terlihat berjalan melintasi padang seraya mendaraskan Rosario.

Orang kudus kita ini belum menganggap desanya bertobat hingga keduaratus penduduk desa seluruhnya mengamalkan Sepuluh Perintah Allah, Kelima Perintah Gereja dan menunaikan praktek-praktek kesalehan setiap hari. Ia berbicara mengenai kesopanan dalam berbusana, sebab ia tahu bahwa kesopanan adalah perwujudan lahiriah dari kemurnian, dan ia menuntut kesopanan sepanjang waktu, tidak saja di gereja. Tetapi, dosa yang membuatnya paling banyak menangis sedih adalah dosa hujat, pencemaran Nama Allah yang kudus. Ia biasa mengatakan bahwa adalah suatu mukjizat para penghujat tidak mati disambar petir seketika. Ia memperingatkan penduduk desa bahwa “jika dosa hujat biasa dilakukan dalam rumahmu, maka, ia - rumahmu - akan binasa.”

Dari sini tampak jelas bahwa P Vianney tidak mau menolerir dan tidak mau berkompromi dalam segala hal yang menyangkut dosa, sungguh, amat mirip benar dengan St Yohanes Pembaptis, santo pelindungnya.

Dua mukjizat yang terjadi membantu P Vianney mendapatkan perhatian dan kepercayaan umat. Pada tahun 1824, P Vianney mendorong Katarina Lassagne dan Benedicta Lardet untuk membuka sebuah sekolah cuma-cuma bagi anak-anak perempuan, yang tiga tahun kemudian telah menjadi sebuah lembaga yang dikenal sebagai La Providence, tempat penampungan anak-anak yatim piatu dan anak-anak terlantar. Pintu selalu terbuka bagi siapa saja, terkadang jumlah yang tinggal di sana mencapai 60 orang; sehingga jumlah dana yang tersedia tidak selalu dapat mencukupi kebutuhan. Suatu ketika, hanya ada sedikit pounds tepung; tetapi berkat doa P Vianney, juru masak dapat membuat sepuluh ketul roti 20 pounds darinya! Di lain kesempatan, gudang yang nyaris kosong sekonyong-konyong menjadi penuh dengan gandum yang berlimpah! Maka, penduduk desa berkata, “Imam kita adalah seorang kudus, kita harus taat kepadanya.”

Dan sungguh, pada tahun 1827, damai telah meliputi Ars sebab semua yang tinggal di sana hidup selaras dengan Rancangan Ilahi. Orang-orang di segenap penjuru Perancis mendengar apa yang telah terjadi di Ars; banyak dari antara mereka yang datang mencari kedamaian di sana dan menemukannya dalam kamar pengakuan dosa imam yang kudus itu.


KEDALAMAN KASIHNYA BAGI KRISTUS DAN BAGI JIWA-JIWA

“Di pagi hari, patutlah kita berbuat seperti seorang kanak-kanak kecil dalam buaiannya. Begitu membuka matanya, kanak-kanak itu memandang sekeliling rumah mencari-cari ibunya. Apabila ia melihatnya, kanak-kanak itu mulai tersenyum; namun apabila ia tidak melihatnya, ia menangis.”
~ St Yohanes Maria Vianney

Rahasia kemurahan hati St YM Vianney tak diragukan lagi terletak dalam kasihnya kepada Tuhan, memberikan diri tanpa batas sebagai tanggapan terus-menerus akan kasih Allah yang dinyatakan dalam Kristus yang tersalib. Atas dasar inilah ia rindu melakukan apa saja demi menyelamatkan jiwa-jiwa yang telah ditebus Kristus dengan harga yang sedemikian mahal, dan membawa mereka pulang kembali ke dalam pelukan kasih Allah. Dalam khotbah-khotbah dan katekesenya, ia senantiasa kembali kepada kasih itu, “Ya Tuhan-ku, lebih baiklah aku mati mencintai-Mu daripada hidup barang sejenak tanpa mengasihi-Mu.... Aku mengasihi Engkau, ya Juruselamat Ilahi-ku, sebab Engkau telah disalibkan bagi kami... sebab aku telah disalibkan bagi-Mu.”

Demi Kristus, ia berusaha keras untuk menyelaraskan hidupnya sendiri tepat seperti tuntutan radikal Yesus kepada para murid yang diutus-Nya: doa, kemiskinan, kerendahan hati, penyangkalan diri, matiraga sukarela. Dan seperti Kristus, ia memiliki kasih yang begitu besar kepada kawanan-Nya hingga ia membimbing mereka dalam komitmen pastoral dan kurban diri yang sepenuh-penuhnya. Ia begitu dikuasai kerinduan untuk merenggut jiwa-jiwa dari dosa suam-suam kuku. “Ya Tuhan-ku, anugerahkanlah kepadaku pertobatan parokiku: aku bersedia menanggung penderitaan apapun yang Engkau kehendaki sepanjang hidupku.” Melalui St YM Vianney, yang mempersembahkan segenap kekuatan dan segenap hatinya kepada-Nya, Yesus menyelamatkan jiwa-jiwa.

Pada mulanya, parokinya hanya berpenduduk 230 jiwa ketika ia datang; mereka begitu acuh tak acuh dan nyaris tak ada praktek keagamaan di sana. Uskup telah memperingatkan St YM Vianney, “Tidak banyak kasih akan Tuhan di paroki itu, engkaulah yang akan menanamkannya di sana.” Tetapi segera saja, melampaui parokinya sendiri, imam dari Ars menjadi “pastor banyak orang” yang datang dari seluruh negeri, dari segenap pelosok Perancis dan juga dari negera-negara lain. Konon, terhitung ada 80.000 orang yang datang ke Ars pada tahun 1858! Terkadang orang harus menunggu selama beberapa hari agar dapat bertemu dan mengakukan dosa kepadanya. Apa yang menarik mereka datang kepadanya bukanlah hanya sekedar keingintahuan atau bahkan reputasi baik yang diperkuat dengan mukjizat-mukjizat dan penyembuhan-penyembuhan luar biasa, yang sesungguhnya ingin disembunyikan orang kudus kita ini. Melainkan, terlebih orang sadar akan bertemu dengan seorang santo, kagum akan matiraganya, begitu akrab dengan Tuhan dalam doa; damai dan kerendahan hatinya yang luar biasa di tengah popularitas, dan terlebih lagi intuisinya dalam menanggapi disposisi batin jiwa-jiwa dan dalam membebaskan jiwa-jiwa dari beban mereka, teristimewa dalam kamar pengakuan. Ya, Tuhan telah memilih sebagai teladan para imam, seorang yang penampilannya miskin, lemah, rapuh dan tak diperhitungkan dalam pandangan manusia. Ia menganugerahinya dengan karunia-karunia terbaik sebagai pembimbing dan penyembuh jiwa-jiwa.


SAKRAMEN TOBAT

“Suatu ketika, seekor serigala yang buas masuk ke desa dan melahap segala yang ada. Dalam perjalanan ia menemukan seorang kanak-kanak kecil berusia dua tahun, maka ditangkapnya kanak-kanak itu dengan rahangnya, dan dibawanya pergi; tetapi beberapa penduduk desa yang sedang bekerja di kebun anggur mengejar dan menyerangnya, lalu merenggut sang kanak-kanak darinya. Demikian pula halnya Sakramen Tobat merenggut kita dari cengkeraman si iblis.”
~ St Yohanes Maria Vianney

“Apabila kita pergi mengaku dosa, haruslah kita paham akan apa yang sedang kita lakukan. Dapat dikatakan kita sedang melepaskan Tuhan kita dari salib. Apabila engkau mengaku dosa dengan baik, engkau telah membelenggu si iblis. Dosa-dosa yang kita sembunyikan semuanya akan tersingkap.”
~ St Yohanes Maria Vianney

Perhatian pertama Imam dari Ars adalah menanamkan dalam diri umat beriman kerinduan untuk bertobat. Ia menekankan indahnya kasih pengampunan Tuhan. Bukankah seluruh kehidupan imamat dan segenap kekuatannya dipersembahkan demi pertobatan orang-orang berdosa? Di atas segalanya, dalam pengampunanlah belas kasih Allah tampak nyata. Jadi, ia tak hendak menghindarkan diri dari para peniten yang datang dari segala penjuru negeri. Bagi dirinya, jelas pelayanan ini merupakan matiraganya yang paling besar, suatu bentuk kemartiran. Pertama, kemartiran dalam arti jasmani, karena panas, dingin atau pengapnya udara dalam kamar pengakuan. Kedua, kemartiran dalam arti moral, sebab ia sendiri menderita akibat dosa-dosa yang diakukan kepadanya dan terlebih lagi ia tersiksa karena kurangnya rasa sesal para peniten. “Aku menangis, sebab engkau tidak menangis.” Di hadapan orang-orang yang suam-suam kuku ini, yang disambutnya dengan segenap kasih dan berusaha dibangkitkan kasihnya akan Allah, Tuhan memampukan St YM Vianney untuk mendamaikan kembali pendosa-pendosa berat yang bertobat dan juga membimbing jiwa-jiwa yang haus untuk mencapai kesempurnaan. Di sinilah, di atas segalanya, Tuhan meminta imamnya yang kudus itu untuk ikut ambil bagian dalam karya Penebusan-Nya.

Suatu hari, setelah meninggalkan kamar pengakuan untuk mempersembahkan Misa, St YM Vianney melewati seorang gadis yang bersiap pergi karena telah putus asa untuk dapat bertemu dengan sang imam. Dengan ramah P Vianney menyapanya, “Engkau tidak cukup sabar, anakku. Engkau baru tiga hari di sini dan engkau sudah hendak pulang? Engkau harus tinggal limabelas hari lamanya dan berdoa mohon bantuan Santa Philomena untuk mengatakan apa panggilan hidupmu, dan sesudah itu, barulah engkau datang menemuiku.” Gadis itu melakukannya dan di kemudian hari menjadi seorang biarawati. Di lain waktu, P Vianney keluar dari kamar pengakuan guna mempersilakan seorang ibu yang masih dalam antrian untuk segera masuk, sebab ia tahu bahwa ibu itu tak dapat menunggu lebih lama; 16 orang anaknya menanti.

Dengan discernment (= pembedaan roh) yang tak ada bandingannya P Vianney akan menemukan akar dari segala masalah dan tanpa ragu mendesak agar akar masalah itu segera disembuhkan. Lalu, ia akan menganjurkan cara-cara agar orang dapat tinggal dalam keadaan rahmat, dan bagaimana menolak kesempatan dosa. Waktu yang diberikan kepada masing-masing peniten cukup singkat sebab antrian amat panjang dan waktu amat berharga. Terkadang ia harus melayani 400 pengakuan dosa dalam sehari.

Jumlah peniten yang membanjiri Ars juga berarti kerja keras yang akan segera meremukkan mereka yang tidak memiliki kekuatan spiritual sedemikian. Pada bulan-bulan musim dingin, P Vianney melewatkan hingga 12 jam sehari dalam kamar pengakuan; dalam bulan-bulan musim panas, meningkat hingga 16 jam sehari. Dibutuhkan waktu setengah jam baginya untuk pindah dari gereja ke pastoran oleh sebab banyaknya orang yang berdesak-desakan meminta berkat dan doanya. Ia tidur hanya empat jam setiap malam dan dini hari telah bersiap kembali untuk mendengarkan pengakuan dosa mereka yang telah menantinya di gereja.

Pada awal pelayanannya sebagai bapa pengakuan, salah seorang rekan imam yang iri kepadanya memperingatkan St YM Vianney melalui sebuah surat bahwa seorang imam yang hanya tahu sedikit theologi seperti dia, sepatutnya tidak berani masuk ke dalam kamar pengakuan. Sebagian rekan imam lain yang juga iri mendakwanya sebagai bodoh, dukun klenik, kacau mental, gila dan mulai menyebarkan fitnah keji tentangnya. Menanggapi pengaduan mereka, Monsignor Devie, mengatakan, “Saya harap, saudara-saudara, seluruh imam saya memiliki kegilaan yang sama dengannya.”

St YM Vianney sendiri mengatakan, “Pertentangan menghantar kita ke Kaki Salib, dan Salib menghantar kita ke pintu gerbang surga....”


EKARISTI: MEMPERSEMBAHKAN MISA, KOMUNI KUDUS DAN ADORASI

“Kala ibunda St Alexis akhirnya mengenali puteranya dalam tubuh tak bernyawa seorang pengemis yang telah tigapuluh tahun tinggal di bawah tangga istananya, ia berseru pilu, `Oh, puteraku, puteraku, mengapakah aku begitu terlambat mengenalimu?' … Jiwa, saat lepas dari kehidupan ini, akan melihat Dia yang hadir nyata dalam Ekaristi Kudus; dan melihat penghiburan, keagungan dan kemuliaan yang gagal dikenalinya, jiwa juga akan berseru pilu, `Oh, Yesus! Oh, Yesus! Mengapakah aku begitu terlambat mengenali Engkau?'”
~ St Yohanes Maria Vianney

“Adalah seorang yang memiliki keraguan akan Kehadiran Nyata, katanya, `Apakah yang kita ketahui mengenainya? Suatu ketidakpastian. Apakah itu konsekrasi? Apakah yang terjadi di atas altar saat itu?' Tetapi ia rindu untuk percaya, dan ia berdoa kepada Santa Perawan untuk memperolehkan iman baginya. Dengarkanlah baik-baik. Aku tidak mengatakan bahwa hal ini terjadi di suatu tempat lain, tetapi aku mengatakan bahwa hal ini terjadi pada diriku sendiri. Saat laki-laki ini maju untuk menyambut Komuni Kudus, Hosti Kudus terlepas dengan sendirinya dari jari-jariku sementara aku masih sedang berjalan; Ia terbang dan menempatkan Diri di atas lidah orang itu.”
~ St Yohanes Maria Vianney

Kedua sakramen ini, Sakramen Tobat dan Sakramen Ekaristi berhubungan sangat erat. Tanpa pertobatan yang senantiasa diperbaharui terus-menerus dan penerimaan rahmat sakramental pengampunan dosa, keikutsertaan dalam Ekaristi tidak akan mencapai kepenuhan daya penebusannya. Seperti Kristus yang memulai pelayanan-Nya dengan kata-kata, “Bertobatlah dan percayalah kepada Injil!” demikian pula Imam dari Ars biasa memulai setiap harinya dengan pelayanan pengampunan dosa. Kemudian, dengan suka hati ia akan menghantarkan para peniten yang telah diperdamaikan itu ke perjamuan Ekaristi.

Ekaristi adalah sumber dan pusat kehidupan rohani dan karya pastoralnya. Katanya, “Segala perbuatan-perbuatan baik digabung menjadi satu masih tidak sebanding dengan Kurban Misa, sebab perbuatan-perbuatan baik itu adalah karya manusia, sedangkan Misa Kudus adalah karya Allah.” Dalam Misa, Kurban Kalvari dihadirkan kembali demi Penebusan dunia. Jelas, imam haruslah mempersatukan persembahan dirinya setiap hari dengan persembahan Misa Kudus. St YM Vianney mengatakan, “Karenanya, betapa baiknya yang dilakukan imam dalam mempersembahkan dirinya sendiri kepada Tuhan dalam kurban setiap pagi!” Lagi, “Komuni Kudus dan Kurban Kudus Misa adalah dua tindakan yang paling berdaya guna dalam mendatangkan pertobatan hati.”

Dengan demikian, Misa bagi St YM Vianney adalah sukacita dan penghiburan besar dalam kehidupan imamatnya. Kendati banyaknya peniten yang menanti, ia biasa menghabiskan lebih dari seperempat jam dalam hening persiapan Misa. Ia merayakan Ekaristi dengan khusuk, dengan jelas mengungkapkan sembah sujudnya saat konsekrasi dan komuni. Dengan tepat ia mengatakan, “Penyebab dari kecerobohan imam adalah tidak memberikan perhatian pada Misa!”

Imam dari Ars teristimewa sekali mencurahkan perhatian pada kehadiran nyata Kristus yang abadi dalam Ekaristi. Di hadapan tabernakel, ia biasa melewatkan berjam-jam lamanya dalam sembah sujud, entah dini hari atau sore hari. Dalam menyampaikan homili, kerap kali ia berpaling kepada tabernakel seraya berseru penuh emosi, “Ia ada di sana!” Karena alasan ini juga ia, walau miskinlah parokinya, tidak sayang-sayang membelanjakan banyak uang untuk menghiasi gereja-Nya. Gereja direnovasi dan didekorasi dengan patung-patung dan gambar-gambar kudus, sebab St YM Vianney percaya bahwa sekedar tatapan pada gambar atau patung kudus dapat mempertobatkan jiwa. Hasil nyatanya yang luar biasa adalah umat dalam parokinya segera saja ikut pula datang berdoa di hadapan Sakramen Mahakudus, guna menemukan, lewat teladan imam mereka yang kudus, keagungan misteri iman. Gereja tidak pernah kosong, selalu saja ada orang di sana, di hadapan Sakramen Mahakudus.

lihat halaman selanjutnya...

Sumber: 1.“St. John Marie Vianney, Patron of Parish Priests”; www.catholictradition.org; 2.“Saints Of the Day by Katherine I. Rabenstein”; www.saintpatrickdc.org; 3.“Pope John Paul II - The Curé of Ars - 16 March 1986”; 4. berbagai sumber

Diperkenankan mengutip / menyebarluaskan artikel di atas dengan mencantumkan: “disarikan dan diterjemahkan oleh YESAYA: www.indocell.net/yesaya”

SMAD-LOCK Remover

Sebuah komentar mampir di artikel “dVoider” komentar dari saudara (apa saudari yah?) Yuyun ini menginformasikan sebuah fitur baru dari antivirus lokal SMADAV yang membuat autorun.inf pada usb flashdisk menjadi tidak dapat dihapus “sehingga HAMPIR TIDAK MUNGKIN lagi terinfeksi virus”.. fitur yang terinspirasi dari Panda USB Vaccine ini menurut saya sangat bagus karena memang akan mencegah banyak worm lawas untuk membuat file autorun.inf sebagai salah satu metode pemicu tereksekusinya file worm, tapi tidak selalu semua orang membutuhkan fitur ini sementara SMADAV secara otomatis akan mengaktifkan fitur Smad-Lock tanpa adanya konfirmasi terlebih dahulu. Nah bagi anda yang memiliki banyak data yang tersimpan di flashdisk dan karena suatu alasan tertentu ingin meremove proteksi Smad-Lock tanpa harus memformat ulang, bisa menggunakan program sederhana yang penulis buat (8 kb).

Smover atau Smad-Lock Remover akan membuatnya sangat mungkin untuk Anda. Source code Smover ini adalah sebagian kecil dari trik rahasia yang akan diulas pada buku Computer Worm 3.


DOWNLOAD DISINI


Posted by: Achmad Darmal | June 8, 2009 |